15
Nov
10

Wong ndeso goes to Singapore – part 1

Sekarang kita isi lagi blog yg udah lama ga diupdate ini sama kisah wong ndeso yg pergi ke SG. Niatan awalnya sih buat merawanin paspor yg masih bersih2 aja dari cap imigrasi negara lain (bisa aja sih dicap LUNAS). Mumpung bareng2 sama rombongan sekantor (mayanlah ada 13 ekor). Jadi lah kita semua studi banding ke Singapore…

First trip abroad


Oiya, khusus buat yg blm tau aja, persiapan yg harus dilakuin kalo mau ke luar negeri antara lain:

  1. Siapin paspor yg masih berlaku (tidak kurang dari 6 bln sebelum masa berlaku habis). Dan juga paspor itu ada 2 jenis, yg 24 dan 36 halaman, paspor yg 24 halaman hanya diterima di berbagai negara (antara lain negara2 ASEAN), kalo yg 36 halaman hampir di semua negara diterima.
  2. Sesuai peraturan penerbangan, sekarang yg mau bawa cairan ato aerosol, ukuran kemasannya harus < 100 ml, jadi kalo yg kemasannya > 100 ml tapi isinya kurang dari 100 ml, tetep bakal disita pihak imigrasi. Udah pernah kejadian sama Tamago yg botol cologne nya disita, padahal isinya cuman seuprit.
  3. Cukur jenggot, kali2 aja disangka teroris.
  4. Ikat pinggang yg berbahan besi (pure metal), harus dicopot pas masuk metal detector, beda sama di penerbangan domestik yg cuman ditanyain, “pake ikat pinggang mas?” “oke gpp”, kalo penerbangan internasional, metal detector ga boleh bunyi pas kita lewat (dan akhirnya celana pun melorot dgn sukses). Jadi yg punya celana dalem besi, ato jeroan yg berbahan besi ati2 aja.
  5. Jangan lupa bawa kartu NPWP, biar fiskalnya gratis, buat yg udah suami istri, satu NPWP bisa buat gratisin fiskal istri jg.
  6. Satu lagi pajak dari bandara buat penerbangan internasional, kmaren kita berangkat dari ngurah rai bali kena 150rb per orangnya (ya mayan mahal kan, blm juga nyampe SG).

Okay, mari kita terbang!

Kita menghirup udara SG pertama kali sekitar pukul setengah 9 waktu orang indonesia di singapura (kebetulan pake bagian waktu yg sama kaya WITA, jadi kita ga perlu ganti2 jam lagi). Kesan pertama nyampe changi… pengen pipis! tapi alangkah repotnya, semua toiletnya kering! (alias yg pake sensor bakal nyiram sendiri kalo kita udah ga ada di depan urinoir nya), secara gw ga biasa kencing ga cebok, ingatlah selalu bawa tissue basah.

Buat mereka yg penerbangannya malem yg blm sempet makan malem, kayanya bisa langsung hajar Burger King yg ada di Changi Airport ini, mayan lah buat ganjel2 perut. Buat hostel bisa dibaca di blog nya tika.

Singapore, Negara deposit

Dari Changi ke tengah kota bisa ditempuh dengan taxi, mobil pribadi, ato naik MRT (kereta bawah tanah). dan buat bisa naik MRT ini, kita harus beli tiket yg dijual sama mesin (yes, ga ada orang yg ngelayanin, mesinnya udah ngehandle buat nerima uang receh ato kertas, dan bisa ngasi kembalian sesuai sama jumlah kelebihannya, meeeejjjiiikkkk). Nanti setelah milih rute dan masukin duit, mesin ini bakal ngeluarin tiket sementara dimana tiket ini bisa dipake untuk ngebuka gate buat masuk station dan keluar hanya dari tujuan yg kita pilih sebelumnya di mesin. Jadi beda sama busway jakarta yg dimana kita beli tiket, trus bisa keluar dimana aja, kalo ini hanya bisa keluar di tempat tujuan. Karena tiket ini dilengkapi sama RFID nya yg buat ngebuka gate tersebut tadi, harga tiketnya selalu ditambahin dgn biaya deposit sebesar S$1 yg bisa ditebus nanti di station tujuan di mesin yg bentuknya sama dgn mesin buat beli tiketnya (in case kalo ada yg mau koleksi itu kartu tiket jadi ga usah ditebus).

MRT Ticket Machine

O iya, pas mo ngelewatin gate MRT ini, ingatlah kartu selalu dipegang di kanan, karena sensornya ada di kanan (mengingat kembali cerita teman yg buka pake tangan kiri, dan otomatis gate yg kebuka adalah gate disebelah kiri dia. Selain itu, kalo ga dpt akses buat ngelewatin gate, coba lah gate lainnya, karena mungkin aja gate yg kita coba akses itu adalah gate khusus untuk orang disabled (buat yg pake kursi roda). Karena kartu akses buat yg disabled kayanya berbeda dari yg biasanya (sempet dialami sendiri dan sama temen yg lain jg).

Berikutnya kita ke hostel, hostel yg kita diami namanya beary nice! sesuai sama namanya, dekorasinya banyak dihiasi sama boneka beruang. Dan pas kita cek-in, kita bakal dikasi kartu RFID lagi buat masuk keluar hostel/kamar dan lagi2, harus deposit buat kartu itu. Jadi kalo2 kartunya ilang, si pihak hostel ga rugi buat bikin kartu lagi (otomatis kita selalu menjaga kartu tersebut).

Jadi buat yg ke singapore, siapin duit lebih buat deposit, dan jangan pernah ngilangin kartu2 tersebut. Intinya miskin dulu di awal2, dan kalo kartunya ilang, tetep miskin di akhir2 wakakak…

Jurong Bird Park

Ngasi makan burung2 dulu ah

Hari pertama kita rencananya ke Jurong Bird Park (JBP), rombongan studi banding dr kantor ini dibagi 2, ada yg studi banding ke universal studio, dan ada yg ke JBP. Buat menuju ke sana, kita perlu nyambung pake MRT dan bus, untuk MRT nya kita perlu berhenti di stasiun Boon Lay dan naik bus nomer 194 ato 251. Setelah kita nyampe, biaya buat masuk JBP yaitu S$18 untuk dewasa (tenang, ga ada deposit kali ini), tapi lupa biaya buat anak2 brp. JBP ini luas banget, dan punya koleksi burung2 yg unik2, seperti pinguin, tapiiii sayangnya pas kita kesini, kulkas buat pinguinnya lagi direnovasi, jadi kita ga bisa liat pinguin dulu deh 😦 . Tapi gpp sih, kita masih bisa liat berbagai acara, dimana salah satunya ada acara “Bird and buddies” yg pas acara dimulai, banyak burung flamingo yg dateng rame2 masuk ke panggungnya dan menyebabkan salah seorang penontonnya nangis terharu πŸ˜› , selain itu ada jg burung yg nyanyi rasa sayange, yang kata hostnya lagu itu berasal dari Indonesia (untung bener, kalo salah dilempar sendal).

Transportasi Massal di Singapore

Oke, sekarang kita ngomongin dulu ttg transportasi massal di SG, sebelumnya udah disebutin ttg MRT kan, nah skr selain MRT itu ada jg Bus biasa, yg dimana kita kalo mau naik itu, bisa pake (lagi2) kartu RFID yg bisa terintegrasi buat naik MRT jg, ato bisa masukin koin 1 dollar di deket supirnya. Kita tinggal bilang tujuan dan berapa orang, nanti si supir tinggal pencet tombol, dan voila, duitnya kita masuk ke celengan bus itu. (Kaching kaching…)

Bus nya bersih banget

Untuk di singapore, ada fasilitas yg menurut kita sangat menguntungkan bagi turis, yaitu singapore tourist pass. Tiket ini bernilai S$8 untuk waktu sehari (bisa dipake untuk MRT ato Bus standard (yg ada nomernya) ke tujuan mana aja, kecuali MRT nya sentosa island). Tapi seperti biasa, buat beli tiket ini, kita butuh deposit senilai S$10 buat kartunya. Waktu sehari disini bukan rentang 24 jam, tapi dari jam operasi di hari itu dimulai sampe jam operasi di hari itu jg berakhir, jadi lebih baik beli tourist pass ini di pagi hari. Dan ga semua station MRT jual tourist pass ini (harus di ticket servicenya), selain itu ga semua station ticket servicenya yg buka pagi, buat yg mo beli pagi2 mending beli di station changi airport (tapi kejauhan sih), city hall ato raffles place aja, disitu ticket servicenya buka dari jam 8 (buat hari minggu, yang buka cuman di station city hall ato di changi airport aja).

Jangan pernah makan/minum/ngerokok di dalem MRT ato bus, karena denda nya disini gede banget (always remember this “Singapore is a FINE city”).

Jangan ngerokok dan makan/minum... Dendanya gede...

Dan jg jangan bawa duren ato binatang piaraan.

Cuman di Indonesia bau duren ga masalah... Di sini baru duren adalah musuh :))

Oiya, selagi ngomongin transportasi massal, ada cerita yg kurang mengenakkan pas naik MRT setelah pulang dari Jurong Bird Park, dimana saat itu siang dan lagi panas2nya. Pas lagi duduk di MRT, dan saat itu lagi penuh, ada orang yg ber-ras india (bukan bermaksud rasis, cuman kebetulan waktu itu yg bau yg wong indihe itu) yg berdiri di depan gw. Dan tepat di saat itu juga, syaraf penciuman gw mati seketika, karena mencium wewangian semerbak menusuk kalbu! Hueekkk, cepetan donk keretanya mang!

Nonton Songs of the Sea

Ok abis dari Jurong Bird Park, kita berencana buat ke Sentosa Island buat nonton lagunya laut (Songs of the Sea). Intinya kita harus naik MRT lagi dan berhenti di station Harbourfront (station ini ada di bawah mall VivoCity), oh iya, ada yg lupa MRT station di singapore ini hampir semuanya ada di bawah mall (Jurong Point, Dhoby Ghaut, Bugis, Orchard, Harbourfront, dsb), kayanya turis2 di singapore dipaksa buat jalan2 di mall deh :P. Sentosa Island itu sebuah pulau dimana didalemnya semuanya tempet buat rekreasi, dan buat menuju ke sana kita perlu beli tiketnya dari lantai atas Vivocity itu (harga2 rekreasi disini lumayan bikin kanker, apalagi tiket MRT nya aja harus beli lagi, ga bisa pake tourist pass yg sebelumnya udah kita beli). Tiket songs of the sea yg terkenal itu berharga S$10, sedangkan tiket MRT ke sentosa itu S$3 (PP dari VivoCity ke Sentosa dan sebaliknya). Songs of the sea itu acara di pinggir laut yg mengkombinasikan efek air dan projector, dan katanya kadang2 penontonnya bisa kena cipratan air dari acara itu. Cuman di hari itu, efek airnya bener2 terasa karena waktu itu hujan gede pas mulai! damn! Review tentang songs of the sea, well efeknya aja yg keren… ceritanya… sucks! ya yg mereka jual emang cuman efeknya sih. Saran buat yg mo nonton songs of the sea, ngantri masuknya setengah jam sebelum jam dimulai, karena antri masuknya aja panjang fiuhhh, dan setelah beres nonton, kalo ga kemana2 lagi, mendingan cepetan ke arah MRT station nya buat cepetan pulang, soalnya eksodus orang2 yg pulang abis nonton songs of the sea jg buanyak banget, dan kereta MRT yg sentosa island ini cuman 2 gerbong kecil, jadi pasti ngantri pas pulangnya.

Segitu dulu buat hari ke nol dan hari pertama… Lanjut lagi ntar… πŸ˜€

Advertisements

12 Responses to “Wong ndeso goes to Singapore – part 1”


  1. November 16, 2010 at 12:11 am

    eh tapi bawa duren ga tertulis dendanya berapa, hukumannya digetok pake duren kali ye ;))

  2. November 16, 2010 at 12:48 am

    suara burungnya kaya suara nenek2 ya, rasa sayang… eeeee…. (eee-nya bikin jantungan, wkk)

  3. 5 Vika
    November 16, 2010 at 1:09 am

    Busettt, duren di sini di cari2, booo…. =))

    nais inpo, gan… buat kami yg hendak berwisata ke sana…. (nanti) :))
    *lirik tiket*

  4. November 16, 2010 at 6:07 am

    wah, kalo nonton song of the sea emang hrs 1/2 jam sebelum. terus buat keluar dari sentosa island, dulu tuh saya main2 dulu di sentosa islandnya, makanya ga terjebak antri di jalan keluarnya πŸ™‚

  5. December 9, 2010 at 7:05 am

    Nambahin di list, pastikan Cuti uda diapprove πŸ˜€


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


Blog Stats

  • 31,150 hits
November 2010
M T W T F S S
« Feb    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Kind of Post

Me…

Am I Online ???



Mmm...

My Partners…

Looking for your design partner? Just go straight here...

CarraMedia


%d bloggers like this: